Selfishness Vs Selflessness (Keegoisan Vs Mementingkan orang lain)

20.07 Arie Akbar 1 Comments

Anda harus cukup egois untuk mau berubah, anda harus cukup egois untuk mengambil kepemilikan hidup dan jalan anda sendiri, jadilah cukup egois untuk meluangkan waktu untuk menjadi kuat dan kaya untuk menjadi yang terbaik yang anda bisa.

Jadilah cukup egois untuk menjadi diri anda sendiri. Bukan menjadi apa yang orang lain inginkan. Satu-satunya yang dapat anda capai dengan menjadi apa yang orang lain inginkan adalah ketidak-harmonisan dalam hidup anda. Mementingkan orang lain adalah buruk jika anda tidak cukup kuat dan egois untuk menjadi diri sendiri. Anda tidak bisa memberi tanpa pamrih dan tidak makan untuk bisa memberi makan orang lain, jika anda tidak makan seminggu agar dapat memberi makan orang lain, segera andalah yang akan menjadi salah satu yang membutuhkan bantuan dengan pola pikir seperti itu. Adalah baik dan mulia untuk menjadi tanpa pamrih, tapi kecuali jika anda ingin menjadi beban dan bukan penolong, anda harus terlebih dahulu menjadi cukup egois untuk merawat diri anda sendiri.
Mengorbankan diri secara ekstrem demi orang lain tak lebih mulia dari mementingkan diri secara berlebihan, dua-duanya salah. Jauhkan gagasan yang mengatakan Tuhan ingin anda harus mengorbankan diri sendiri untuk orang lain dan anda menyenangkan-Nya dengan berbuat demikian. Tuhan tak membutuhkan hal seperti itu. Yang Tuhan inginkan adalah agar anda berkembang secara utuh untuk diri sendiri dan orang lain. Dan anda bisa membantu orang lain secara lebih baik dibanding dengan cara lain, dengan cara mengembangkan diri anda dengan menjadi KAYA. Anda bisa berkembang secara utuh hanya dengan menjadi KAYA. Jadi benar dan layak dipuji bila anda memberi prioritas pertama dan terbaik untuk bekerja mencari kekayaan. Namun ingat keinginan dari substansi tak berbentuk adalah untuk semua, maka setiap aktivitasnya harus demi keuntungan perkembangan bagi lebih banyak orang.

Apakah Anda cukup egois untuk merasa baik?
Tidak ada yang lebih penting dari anda merasa baik. Ketika anda merasa baik, kelimpahan mengalir ke dalam hidup anda. Anda harus mencapai tempat di mana anda bisa katakan dan rasakan "tidak ada yang lebih penting dari - Saya Merasa Baik". Anda harus cukup egois untuk ingin merasa baik untuk anda dan kesejahteraan anda sendiri. Ini adalah pilihan yang dapat anda buat setiap saat dan sebelum anda membuat pilihan, anda dibawah belas kasihan dunia pemrograman anda, bahwa anda harus memiliki "ini" atau "itu" agar merasa baik. Setelah anda mulai berusaha untuk merasa baik di setiap saat dan anda membuat pilihan tentang bagaimana anda ingin merasa, terlepas dari keadaan anda saat ini, anda akan memulai pengalaman kelimpahan dengan mudah.

Tidak, Terima Kasih, Saya Pikir Saya Tidak Mau Ikut-Ikutan
Jadilah cukup egois untuk melompat keluar pada permainan "cerita saya lebih buruk dari cerita kamu". Pernahkah anda memperhatikan bagaimana kita semua ingin duduk-duduk dengan teman-teman dan keluarga dan bersaing satu sama lain tentang hal-hal buruk yang telah terjadi pada kita? Jika saya punya 1 dolar untuk setiap kali saya bergabung ke dalam "Permainan sayalah Korban " di masa lalu, saya sudah jadi jutawan. Bagaimana dengan anda?
"Saya tidak tahu kunci sukses, tetapi kunci kegagalan adalah mencoba menyenangkan setiap orang." -Bill Cosby
Lain kali anda berada dalam situasi di mana anda dapat berpartisipasi dalam permainan “sayalah korban," sadarkan diri anda. Jadilah cukup egois untuk menceritakan sebuah kisah tentang bagaimana sesuatu yang indah terjadi pada anda. Saya menjamin percakapan itu tidak akan berlangsung lama. Sepertinya tidak banyak teman-teman dan keluarga bersedia untuk duduk dan mendengar tentang semua hal yang baik yang telah terjadi pada kita.

Kita telah membiarkan diri kita untuk diprogram bahwa hidup ini keras, penuh kekurangan, kemiskinan dan kesulitan. Dan kita terus memprogram diri kita secara negatif ini sehari-hari: melalui radio, TV, teman-teman dan keluarga dan kita juga menyebarkannya di sekitar melalui sosial media sebagai penyakit pikiran. Meskipun kita pikir itu hanya curcol di sosmed untuk mendapat perhatian.
Menurut anda kenapa berita berfokus pada hal yang negatif? Ini karena itulah yang menjual, itulah yang kita ingin dengarkan dan beritahu orang lain. Berita itu melibatkan emosi kita, bermain di empati kita dan kemudian kita ceritakan berulang-ulang dan berkata, "Oh ya ampun, kau mendengar tentang bla-bla-bla 'yang terjadi ... itu begitu mengerikan. " Sama seperti seolah-olah itu benar-benar terjadi pada kita dan secara langsung berkaitan dengan pengalaman kita meskipun itu terjadi ratusan KM jauhnya, bahkan mungkin di negara lain dan terjadi pada seseorang yang anda belum pernah dengar tentangnya! Ini benar-benar tidak masuk akal.
Lalu semua orang duduk mengeliling merasakan semua hal yang mengerikan tentang semua hal-hal buruk di dunia, kemudian datang iklan. Menunjukkan kepada kita semua hal yang kita “PERLU” agar merasa lebih baik. Ini adalah tugas pemasaran untuk membuat kita merasa bahwa kita perlu hal ini atau benda itu untuk merasa lengkap, merasa baik. Mereka meyakinkan kita bahwa tanpa Produk xyz anda tidak akan bahagia seperti seharusnya, kita tidak akan bisa melakukan sesuatu dengan mudah, dan anda tidak akan secantik yang seharusnya. Daftar ini berjalan terus dan terus.
Jadi apa yang kita capai dengan duduk selama berjam-jam setiap hari di depan TV?
Satu-satunya hal yang anda capai adalah bahwa anda membiarkan diri anda merasa buruk dan kemudian anda menyebarkan perasaan itu ke sekitar kepada orang lain dan orang yang anda cintai. Apa yang anda sebut sebagai sesuatu yang menyebar seperti infeksi? Sebuah wabah. Nah apakah anda pembawa obat yang menyembuhkan atau penyebar kesengsaraan? Untungnya dengan jenis kesengsaraan ini, ini adalah kesengsaraan pikiran dan yang diperlukan adalah pilihan untuk mulai sembuh.

Mari kita dapatkan satu keyakinan yang benar: bukan salah siapa-siapa untuk membiarkan diri anda merasa negatif atas hal-hal yang tidak secara langsung mempengaruhi anda. Dan bahkan ketika mereka secara langsung mempengaruhi anda, anda memiliki pilihan tentang bagaimana untuk merasakan dan apa yang harus dipikirkan. Apakah anda berpikir membagikan sesuatu yang negatif akan membantu? Atau akankah anda, dan situasi tersebut, lebih baik melayaninya dengan cara memilih untuk menjadi positif dan bekerja pada sebuah solusi positif untuk hasil positif? Kadang-kadang semua yang dibutuhkan adalah sebuah senyuman. Anda harus terlebih dahulu menjadi cukup egois untuk membantu diri sendiri sebelum anda cukup kuat untuk membantu orang lain, Titik!

Belajarlah untuk menjadi cukup egois untuk memilih bagaimana anda ingin merasa di setiap saat!
Jangan pernah lupa, anda layak atas Kekayaan Besar, percaya itu, ketahuilah itu. Karena anda sudah di jalan yang baik untuk menjadi kaya atau anda tidak akan membaca ini.
Saya memiliki keyakinan pada anda dan saya memiliki keyakinan dalam buku Limitless abundance ini, pengalaman ini untuk membawa pengalaman yang dunia begitu sangat butuhkan: awal dari akhir kemiskinan, keputus-asaan, kesakitan dan kehilangan harapan. Anda sekarang memiliki setiap hal yang anda butuhkan untuk menjalani kehidupan impian anda dan kini terserah kepada anda.
Anda bertanggung jawab atas hidup anda sekarang, segala sesuatu yang anda pikirkan, rasakan, dan lakukan harus anda fokuskan untuk menjadi sehat dan kaya. Maafkan diri sendiri dan masa lalu, biarkan berlalu; itulah satu-satunya hal yang dapat anda ubah adalah sekarang.
Melalui pikiran, perasaan, dan tindakan yang benar, Anda akan membantu mengubah dunia. Dengan menjalani hidup Anda secara layak, untuk memiliki, menjadi dan melakukan apa pun yang anda inginkan.
Berikut adalah kutipan yang baik yang merangkum bagaimana anda harus merasa tentang keegoisan dan kelayakan.
Jika gagasan tentang Tuhan mengganggu anda gantikan dengan apapun yang anda inginkan: Sumber tak terbatas, Semesta, Diri yang lebih Tinggi, pencipta segala:

Ketakutan terdalam kita bukanlah bahwa kita tidak memadai.
Ketakutan terdalam kita adalah bahwa kita kuat tak terkira.
Cahaya kita, bukan kegelapan kita, yang paling menakutkan kita.
kita bertanya pada diri sendiri, Siapakah saya menjadi brilian, cantik, berbakat, luar biasa?
Sebenarnya, anda tidak menjadi siapa?

Anda adalah Anak Tuhan. Permainan kecil anda tidak akan melayani Dunia. Tidak ada yang menjadi tercerahkan dengan menyusut atau menjadi kecil sehingga orang lain tidak merasa tidak aman di sekitar anda.
Kita lahir untuk mewujudkan kemuliaan Tuhan yang ada di dalam kita.
Hal ini tidak hanya ada disebagian dari kita; itu ada dalam diri setiap orang. Seperti kita membiarkan cahaya kita sendiri bersinar, kita secara tidak sadar mengizinkan orang lain untuk melakukan hal yang sama.
Seperti kita dibebaskan dari ketakutan kita sendiri, kehadiran kita secara otomatis membebaskan orang lain."
-Marianne Williamson / "A Course in Miracles"

1 komentar:

  1. Assalamualaikum wr.wb mohon maaf kepada teman teman jika postingan saya mengganggu anda namun apa yang saya tulis ini adalah kisah nyata dari saya dan kini saya sangat berterimah kasih banyak kepada Mbah Rawa Gumpala atas bantuan pesugihan putihnya tampa tumbal yang sebesar 15m kini kehidupa saya bersama keluarga sudah sangat jauh lebih baik dari sebelumnya,,saya sekaran bisa menjalanka usaha saya lagi seperti dahulu dan mudah mudahan usaha saya ini bisa sukses kembali dan bermanfaat juga bagi orang lain,,ini semua berkat bantuan Mbah Rawa Gumpala dan ucapa beliau tidak bisa diragukan lagi,bagi teman teman yang ingin dibantuh seperti saya dengan pesugihan putih bisa anda hubungi di no 085 316 106 111 jangan anda ragu untuk menghubuni beliau karna saya sudah membuktikannya sendiri,karna Mbah tidak sama seperti dukun yang lain yang menghabiskan uang saja dan tidak ada bukti sedankan kalau beliau semuanya terbukti nyata dan sangat dipercay,,ini unkapan kisah nyata dari saya pak Rudi di semarang.Untuk lebih lenkapnya silahkan buka blok Mbah di 🐣PESUGIHAN PUTIH TANPA TUMBAL🐣

    BalasHapus